SERTIFIKASI SDM-PARIWISATA: KEBUTUHAN MENDESAK


Competency-based Training

Pelatihan Sertifikasi Profesi

Penanganan pengembangan kepariwisataan menyangkut berbagai kepentingan yang sifatnya lintas sektoral, banyak hal yang minimal harus dicermati untuk mendapat perhatian seksama antara lain SDM (sumberdaya manusia), Prasarana, Lingkungan (Alam), Koordinasi Lintas Sektoral (Horisontal) dan antara Pusat dengan Daerah (Vertikal) dan Investasi Pariwisata.

Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM)
Mengingat bahwa komponen utama produk pariwisata adalah jasa, unsur sumber daya manusia sangat dominan, maka dalam pengembangan kepariwisataan masalah penyediaan, pembinaan serta peningkatan kualitas SDM yang kompeten dalam bidang kepariwisataan perlu mendapat perhatian utama. SDM yang kompeten dalam bidang kepariwisataan akan banyak diperlukan jika banyak daerah berkeinginan untuk mengembangkan daerahnya menjadi destinasi pariwisata yang handal.
Masalahnya, banyak daerah yang dewasa ini belum mempunyai tenaga kerja yang berkualifikasi bidang kepariwisataan, apalagi dengan kompetensi dan sertifikasi internasional.
Benar bahwa beberapa propinsi memiliki Akademi Pariwisata dan/atau Sekolah Menengah Kejuruan dalam bidang kepariwisataan seperti SMIP, SMKP dsb., namun jumlah lulusannya masih juga belum mencukupi dibanding dengan jumlah kamar yang tersedia, arus kunjungan wisatawan dan/atau jumlah biro perjalanan serta obyek/atraksi pariwisata yang ada.

Inventarisasi dan perencanaan tenaga kerja pariwisata hendaknya dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan pembangunan pariwisata, bahkan sebaiknya sebelumnya, sehingga pada waktu pembangunan selesai, tenaga kerja yang dibutuhkan sudah tersedia.
Dalam hubungan ini dapat diberikan contoh nyata, yaitu pada masa Continue reading