Pemasaran Pariwisata Offline atau Online


Dalam era digitalisasi sekarang ini kita dihadapkan pada suasana yang berubah dalam sehari-hari. Kalangan usaha pun, termasuk usaha pariwisata, – khususnya dalam upaya pemasaran, dihadapkan pada pilihan. Di satu sisi upaya yang tradisional secara offline, di sisi lain upaya kontemporer dengan mendayagunakan teknologi digital.
Penggunaan teknologi digital diawali dengan Computerized Reservation System (CRS) oleh kalangan penerbangan sipil pada awal tahun 1970-an. Kemudian diikuti oleh kalangan perotelan dan akhirnya Tour Operator dan Travel Agent pun tidak luput harus menerapkan sistem reservasi secara digital. Bahkan, di akhir dasawarsa 70-an itu juga, tumbuh secara meluas sistem informasi yang dilakukan oleh negara-negara destinasi utama dunia.
Untuk mencari tahu apa dan bagaimana kita, – terutama para Tour Operator dan Travel Agent, harus menyikapinya, di bawah ini kami tampilkan satu artikel yang ditulis oleh Wuryastuti Sunario, salah seorang anggota dan mantan ketua Care Tourism.

Memadukan Pemasaran Tradisional dengan Digital Tourism Marketing
Oleh
Wuryastuti Sunario

Banyak di antara kawan-kawan industri pariwisata, termasuk travel agents dan hotel-hotel kecil-menengah yang sejak awal turut membangun pariwisata Indonesia, sekarang mulai bertanya-tanya: bagaimana kita harus mendadak beralih dari marketing tradisional yang sudah terbukti membuahkan hasil, sedang kini kita harus langsung melompat ke digital marketing yang belum pasti dapat memberi hasil bagi usaha kita?
Ahli Pemasaran Indonesia, Hermawan Kartajaya dalam bukunya berjudul, Citizen 4.0 menyatakan bahwa di era digital ini, dan dalam rangka Pemasaran, kita dihadapkan pada 3 realita Paradoxal (seakan berlawanan tetapi menyatu), yaitu :

    1. Online vs Offline,
    2. Style with Substance, dan
    3. Machine and Human.

Demikian juga Philip Kotler, ahli Pemasaran dunia, mengatakan dalam bukunya Marketing 4.0 bahwa semakin canggih teknologi, maka konsumen semakin cenderung mencari yang memanusiakan manusia, yang dekat di hati dan perasaan.
Oleh karenanya, untuk memasarkan produk ataupun destinasi, maka industri pariwisata termasuk travel agents, ternyata tidak perlu langsung meninggalkan segala yang sudah diketahui dan dialami dalam melaksanakan pemasaran tradisional supaya bisa langsung terjun ke pemasaran digital, akan tetapi para ahli justru menganjurkan agar sebaiknya industri menyatukan pemasaran tradisional yang lebih menggunakan human communication dengan pemasaran digital yang menggunakan komunikasi teknologi, demi untuk mencapai hasil optimal.

Paradox 1 : Online vs Offline

Pemasaran Offline atau traditional marketing yang dikenal pemasaran dan promosi melalui penyebaran brosur, pemasangan iklan di televisi, koran atau di majalah cetak, billboards dan langsung menemui konsumen. Sedangkan yang Online adalah promosi dan penjualan lewat internet, website, blog, sosmed termasuk Facebook, Twitter, Youtube, Instagram dll.

Di zaman digital sekarang ini, memang penggunaan smartphone sudah demikian meluas, sampai- sampai bukan saja generasi milenial saja yang fasih memakai segala macam aplikasi, tapi juga generasi X dan Baby Boomers sebelumnya, apalagi generasi Z dibawah umur 20 tahun juga sudaha terbiasa. Keadaan ini meluas di seluruh dunia, sehingga kalau kita ingin mencapai pembaca dan langganan yang terluas dengan biaya termurah, maka memang internet-lah solusinya. Hanya saja, belum pasti orang yang membaca tulisan atau iklan kita ini adalah konsumen / pembeli yang ingin kita capai. Jadi benar bila kita menginginkan volume, maka Online marketing merupakan solusi terbaik. Akan tetapi untuk berhasil Online pun produsen dan penyaji jasa ternyata masih harus membarengi marketing Online dengan Offline marketing, yaitu mereka masih harus tetap menyediakan brosur, memasang iklan di tv dan koran atau majalah, dan perlu bertatap muka dengan buyers di travel mart dan pameran internasional dll. Continue reading