Menyiasati Kecenderungan Pasar Pariwisata


Sejak awal pemerintahan Jokowi, Kementerian Pariwisata telah mencanangkan sasaran jumlah kunjungan wisman ke Indonesia melompat ke jumlah 20 juta di akhir 2019 dengan sasaran antara pada tahun 2015, 10 juta; tahun 2016, 12 juta dan 2017, 15 juta kunjungan wisman. Sasaran2 itu tentu saja menuntut dukungan kinerja pemasaran dan fasilitasi di berbagai bidang. Sebagaimana kita fahami, bahwa keberhasilan pariwisata merupakan kinerja bersama berbagai sektor dan sub-sektor, sehingga dukungannya pun diperlukan dari berbagai kalangan yang berkepentingan dan berkewenangan tersebut.

Pencapaian Sasaran

Dengan sasaran 10 juta di tahun 2015, berhasil dicapai 10,406,759 begitu pula tahun berikutnya 2016 dengan sasaran 12 juta, dicapai sejumlah 12,023,971. Dengan ditetapkannya sasaran tahun 2017 menjadi 15 juta, hal itu berarti suatu kenaikan yang cukup berani yaitu dengan 25%. Ini suatu kenaikan yg progresif di banding kenaikan yang dicapai tahun sebelumnya, yaitu dari 10,4 juta menjadi 12,0 juta atau meningkat mendekati 20%.

Tentu saja, kenaikan yang bersifat progresif ini bukan tidak berlandasan kinerja berbagai upaya pemasaran dan fasilitasi serta dukungan dana yang tidak sedikit, mengingat upaya, dana dan fasilitasi serta kolaborasi dengan berbagai bidang pun telah, sedang dan akan senantiasa dilakukan. Sejak ditetapkannya pariwisata sebagai core-business ekonomi nasional oleh Presiden, dimulailah era akselirisasi kepariwisataan mulai dari pemberian kebijakan bebas visa, penambahan konektivitas, – baik dari luar negeri maupun antar destinasi -, pembenahan dan pengembangan destinasi serta akses perbatasan destinasi dengan negara tetangga maupun pembinaan atraksi event di daerah-daerah destinasi potensial.
Adapun capaian lain terkait dengan pariwisata yang dapat dicatat adalah share pariwisata terhadap GDP (Gross Domestic Product) sebesar 13%; tersedianya 12 juta lapangan kerja serta peningkatan Index Dayasaing Pariwisata, menurut WEF-TTCI (World Economic Forum Travel & Tourism Competitive Index), dari peringkat 50 di antara 144 negara pada tahun 2015, tahun 2017 meningkat manjadi peringkat 42 di antarra 141 negara, sementara pertumbuhan pariwisata global 4.4% dan pertumbuhan ASEAN sebesar 5.1%.

Visitor Arrivals 2017, Jan-OctDari catatan statistik pada awal Desember 2017, jumlah kunjungan Wisman Jan-Okt 2017 menunjukkan angka 11,616,898. Ini berarti untuk menggapai target 15 juta dalam bulan November dan Desember masih harus mencatat 3,383,741 yang artinya harus mencapai rata-rata 1,691,870 wisman sebulan.

Selama 10 bln pertama rata-rata kedatangan wisman adalah sebanyak 1,079,678 kunjungan, angka tertinggi yang telah dicapai adalah 1,433,259 yang terjadi pada bln Agustus. Dengan demikian selama November-Desember kita harus mendapatkan 600 ribu lebih di atas rata2. Sementara itu, bulan November sudah berlalu dan statistik wisman pun sudah dicatat yg kita belum dapat kepastian angkanya. Desember pun sudah berjalan 1/3 pertama dan kedatangan wisman pun bergantung pada hasil upaya masa sebelumnya. Tidak banyak lagi yang dapat disiasati dalam sisa waktu 2017 ini. Semoga optimisme atas upaya2 jajaran pariwisata seantero tanah air untuk mencapai target bisa tercapai.

Kecenderungan Arus Kunjungan Wisman ke Indonesia

Kecenderungan selama ini bulan Januari dan Februari selalu mengalami penurunan dan memberikan kesan sepi (low season). Ini pun agaknya perlu kita siasati. Bagaimana dan mengapa? Continue reading

Advertisements

Bersiap Menghadapi Lompatan Besar Pariwisata Indonesia


Rasa kegembiraan di kalangan pariwisata agaknya tidak dapat disembunyikan dengan tercapainya jumlah kunjungan wisman tahun 2014 yang mencapai 9.435.411 kunjuungan, yang berarti melebihi target yang ditetapkan, yaitu antara 9.30-9.50 juta.

Target 2015 BigLeap

2019 BigLeap

Pemerintahan Jokowi-JK bertekad melakukan suatu Lompatan Besar Pariwisata (Tourism Big Leap) dalam lima tahun ke depan dengan meraih sebanyak duapuluh juta wisman di tahun 2019, sebagai sasaran dalam Rencana Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019, dengan target awal (2015) 10 juta yang boleh disebut sebagai target yang moderat bila dibanding dengan 9,435,411 kunjungan pada 2014 dan untuk tahun 2016 ditargetkan satu juta per bulan, yang berarti 12 juta setahun.
Menurut pandangan Caretourism, untuk mewujudkan sasaran itu bukanlah hal yang mustahil, sebab Indonesia memiliki apa yang dibutuhkannya untuk itu, seperti pasar pariwisata dunia yang “menjanjikan” – bahkan sangat menjanjikan -, keberagaman daya tarik wisata – baik alam, budaya maupun fasilitas dan atraksi ciptaan manusia (man-made) -, guna
Continue reading

Angin Segar Pariwisata Indonesia


  • Di Awal 2014 telah bertiup angin segar pertama. Data World Economic Forum (WEF) menunjukkan daya saing pariwisata Indonesia pada 2013 naik dari semula (2011) di urutan ke-74 di antara 139 negara ke ranking 70 di antara 140 negara di dunia. Seperti tahun lalu, 10-negara terbaik daya saing pariwisatanya masih didominasi negara-negara Eropa. Di tempat teratas masih diduduki Swiss, sementara Jerman, Austria, Spanyol, Inggris berturut-turut masing-masing menempati urutan lima terbaik dalam daya saing kepariwisataannya. Di antara 10-terbaik daya saingnya tersebut, tiga negara berada di luar Eropa yaitu Amerika Serikat (ke-6), Kanada (ke-8) dan Singapura (ke-10). Semantara di urutan ke-7 dan ke-9 diraih oleh negara Eropa juga, yaitu Perancis dan Swedia. Dengan posisi ke-10 dunia, Singapura menempati urutan pertama di antara negaran-negara Asia-Pasifik dan dengan sendirinya menempati urutan pertama juga di antara negara-negara ASEAN. Sementara Indonesia di urutan ke-12 antara negara-negara Asia-Pasifik dan ke-4 di ASEAN.
  • Sedangkan angin segar kedua adalah berita tentang prioritas pemerintah yang akan mengembangkan konektivitas penerbangan langsung dari negara sumber wisman ke destinasi unggulan di Indonesia yang dinilai masih perlu digenjot. Continue reading

Prakiraan Kunjungan Wisman ke Indonesia 2013


Pada awal bulan November 2013 yang lalu, BPS (Badan Pusat Statistik) mengumumkan bahwa jumlah kunjungan wisman ke Indonesia bulan September 2013 menunjukkan peningkatan sebanyak 12.77% dari September 2012, namun mengalami penurunan (-0.02%) dibandingkan dengan bulan sebelumnya (Agustus 2013). Secara kumulatif dalam periode Jan-Sep 2013 naik dengan 8.80% dibanding periode yang sama tahun 2012.

Kujungan Wisman 2013/2012Beberapa pihak mengeluarkan pernyataan, bahwa penyelenggaraan Miss World 2013 di Bali bulan September 2013 telah meningkatkan arus kedatangan wisman ke Indonesia. Dari data yang dikemukakan di atas, agaknya lebih condong dikatakan bahwa kunjungan wisman dalam bulan September 2013 menunjukkan fenomena ‘biasa-biasa’ saja, bahkan dibandingkan dengan bulan sebelumnya (Agustus 2013) justru mengalami penurunan. Kalau dikatakan bahwa penyelenggaraan Miss World di Bali / Indonesia ‘diharapkan akan’ bisa meningkatkan arus wisman ke Indonesia, khususnya Bali, boleh jadi ‘bisa’ terwujud … jika … diikuti dengan berbagai langkah yang tepat sasaran dan tepat waktu, sehingga paling sedikit 2014 dapat terwujud.

Continue reading

Kunjungan Wisman Ke Indonesia 2011


Hingga bulan Agustus 2011, catatan kunjungan wisman ke Indonesia menunjukkan kecenderungan meningkat, baik dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya maupun ditinjau dari perkembangannya dari bulan ke bulan terhadap periode yang sama tahun 2010.

pengertian pariwisata

Table-I

Dari Januari s/d Agustus 2011 kunjungan wisman mencapai jumlah 4,964,167 dari 4,625,550 dalam periode yang sama 2010, yang mencerminkan kenaikan 7.32%. Dalam perjalanannya dari bulan ke bulan kenaikannya bervariasi dari yang terendah 0.03% yang terjadi pada bulan Mei 2011 dan tertiggi pada bulan Juli dengan kenaikan 13.21% dibanding bulan yang sama tahun 2010 (Table-I).

Prospeknya menjelang akhir tahun.

Ditinjau dari kenyataan selama 10 tahun terakhir, selama 8 bulan pertama tiap tahun secara Continue reading