Derap Langkah Pariwisata Menggapai Sasaran 2019


Dalam upaya menggapai Sasaran 20 juta wisman di tahun 2019, pemerintah melakukan berbagai upaya mulai dari :

  • Kebijakan bebas visa bagi wisman asal beberapa negara pasar potensial;
  • Penataan Destinasi pilihan yg diprioritaskan pengembangannya, baik dengan sistem dan perangkat Destination Management Organization (DMO) maupun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) serta Badan Otoritas Pariwisata (BOP);
  • Pemberian dukungan kepada Destinasi yg menyelenggarakan acara wisata (tourist events);
  • Peningkatan aksesibilitas (khususnya udara) langsung ke Destinasi dari pasar wisata yg potensial;
  • Kegiatan pemasaran di berbagai lokasi pasar pariwisata potensial, tidak hanya dlm format pencitraan (image promotion atau disebut juga branding promotion), melainkan juga dlm  format penjualan (dlm bentuk “table top” meets, di mana penjual langsung bertemu para pembeli);
  • indonesia-travel-xchange

    Indonesia Tourism e-Xchange

    Di atas semua itu, yg tidak luput dilakukan Kementerian Pariwisata adalah “Pengadaan Sarana Pasar Wisata Digital (Online Market Place) dengan sebutan ITX (Indonesia Tourism eXchange) yg disediakan bagi para “Penjual Produk Wisata” maupun para “Pembeli”;

  • Pembangunan dan pembenahan sarana dan prasarana pariwisata pun tidak pula dilupakan, mengingat sarana dan prasarana merupakan unsur utama produk wisata yang kita kenal dengan singkatan 3A (Atraksi, Akses dan Amenitas).

Continue reading

Advertisements

Bersama Meraih Indonesia Incorporated


Kementerian Pariwisata dalam kinerjanya selalu mengutarakan pentingnya kebersamaan upaya dalam pengembangan kepariwisataan dengan sebutan Indonesia Incorporated. Demikian pula dalam paparannya pada kesempatan Rapat Koordinasi Pariwisata ke-I (Rakornaspar-1) tahun 2017 ini.

Indo_inc_cover1Dalam paparan ini, pada intinya mengemukakan bahwa pembangunan kepariwisataan tidaklah dapat dilakukan hanya oleh Pemerintah. Di samping itu, paparan Menteri Pariwisata itu pun membuktikan keterlibatan berbagai pihak dari bermacam sektor dan sub-sektor dalam memenuhi kebutuhan pengembangan kepariwisataan Indonesia, khususnya dewasa ini di mana Indonesia sedang berupaya mendongkrak Pariwisata menjadi Leading Sector bagi pertumbuhan ekonomi nasional. Maka Pemerintah mengajak dan merasa perlu dibantu bersama oleh segenap “Pemangku Kepentingan” – termasuk keterlibatan masyarakat umum yang akan ikut menikmati hasilnya di kemudian hari.

Dalam rangka membantu menciptakan partisipasi segenap Pemangku Kepentingan itulah Care Tourism menampilkan “Paparan Menteri Pariwisata” dalam format e-book dengan judul “Indonesia Incorporated: Synergies For Better Tourism Connectivity” yang disampaikan pada kesempatan RAKORNAS Pariwisata-I Th 2017 yang diselenggarakan 30-31 Maret 2017 di Jakarta.

Semoga dengan upaya ini kalangan pariwisata dapat Bergerak Serentak Bersama demi kemajuan kepariwisataan untuk mencapai kesejahteraan kita semua dalam berbagai bidang.