Antara Pola Perjalanan Wisata dan Penerbangan | Lanjutan


Berbicara soal pola perjalanan wisata, di mana pun, akan sangat erat kaitannya dengan ketersediaan jaringan perhubungan, baik darat, laut maupun udara. Bagi para operator Biro Perjalanan Wisata (BPW) di Indonesia, harus cerdik-cerdik mengemas paket-paket wisata, terutama dalam hal penggabungan dua atau lebih destinasi yang tidak berada pada jalur perhubungan yang tersedia, seperti misalnya Kuala Lumpur-Padang-Pangkalpinang-Palangkaraya-Makasar-Singapur. Bagaimana Anda mengemasnya dengan pertimbangan efisiensi waktu, biaya dan tenaga sang wisatawan?
Dari segi atraktivitas, kombinasi tersebut menawarken karakteristik destinasi yang berbeda satu dari lainnya dan merupakan paket wisata yang baru, dan belum tersedia sebagai produk siap jual (ready for sale), melainkan hanya atas permintaan (taylor-made) kalau pun ada. Jika ada BPW yang menawarkan paket seperti itu, tentu akan ada pihak maskapai penerbangan yang akan bersedia menyediakan penghubung rantai yang putus (missing link) dalam melaksanakan paket tersebut. Bagaimana menurut Anda?

Pengemasan Paket Wisata (Tour Packaging)

Pada hakekatnya, destinasi pariwisata dapat dibedakan antara ”destinasi antara” (stop-over destination) dengan “destinasi akhir” (end destination) di mana yang pertama merupakan tempat persinggahan dalam kaitan dengan rangkaian perjalananan ke beberapa tempat tujuan dan yang kedua merupakan tempat berakhirnya rangkaian perjalanan untuk kemudian berangkat lebih lanjut ke negara tujuan berikutnya.
Dalam hubungan dengan pengembangan daerah tujuan wisata, tentu kriteria dan persyaratan minimalnya akan berbeda antara keduanya dan banyak dipengaruhi juga oleh pola rangkaian perjalanan itu dalam satu paket wisata.
Beberapa pola rangkaian perjalanan dalam bentuk paket yang lazim dijumpai dan dapat ditawarkan tergantung pula pada prasarana jaringan perhubungan yang tersedia,
Dalam kaitannya dengan pengemasan paket wisata, ada pola perjalanan wisata lain, sebagai tambahan selain 8 pola terdahulu sebagai bahan pertimbangan. Pola dimaksud adalah pola ke-9 yang dinilai atas dasar:

9. Rute yang ditempuh.

  • PolaTertutup

    Gambar-1 Pola Tertutup

    Pola Tertutup. Dalam pola ini, tempat tiba sama dengan tempat berangkat dan rute perjalanan pulang tidak menempuh jalan yang sama dengan rute perjalanan berangkat (gambar-1);

  • PolaTerpusat

    Gambar-2 Pola Terpusat

    Pola Terpusat. Pola ini banyak dijumpai pada End Destination dengan berbagai kemungkinan pilihan tour (optional tour) ke beberapa destinasi dan rute yang ditempuh selalu bolak-balik (back-tracking) (gambar-2);

  • PolaTerbuka

    Gambar-3 Pola Terbuka

    Pola Terbuka. Rute perjalanan yang ditempuh satu arah dan tempat tiba tidak sama dengan tempat berangkat (gambar-3).

Dalam pola tertutup, paket wisata diawali dari tempat tiba (Point of Arrival) berkeliling dengan singgah (stopover) di

PolaKeterangan

Gambar-4 Keterangan

beberapa tempat lain dan berakhir di tempat semula serta meninggalkan negara yang dikunjunginya dari tempat tiba. (Contoh: Sumut-Sumbar-Sumsel-Sumut).
Dalam pola terpusat, distinasi yang lain, selain tempat tiba dan berangkat, dikunjungi dengan rute Continue reading

Kombinasi Destinasi Wisata dan Masa Tinggal Wisman


Seperti kita ketahui, Indonesia memiliki 33 provinsi. Jika seluruh provinsi itu dikembangkan menjadi Destinasi Wisata (DTW, Daerah Tujuan Wisata), maka kita akan memiliki pilihan sebanyak 33 destinasi untuk dimasukkan dalam paket-paket wisata sebagai penawaran produk wisata tanah air.
Dalam situs BPS (Badan Pusat Statistik, bps.go.id) kita jumpai ada daftar yang menampilkan 20 destinasi pilihan dengan disertai data tentang jumlah kamar dan tempat tidur hotel berbintang dan akomodasi lainnya, tingkat hunian rata-rata, jumlah tamu hotel dan rata-rata masa tinggal baik tamu nusantara maupun mancanegara.

Masa Tinggal Wisman

Berbekal data tersebut, khususnya data perihal masa tinggal rata-rata di 20 destinasi pilihan (Lihat Tabel), Care Tourism melakukan simulasi tentang masa tinggal wisman di Length of Stay and Number of BedsIndonesia dihubungkan dengan masa tinggal wisman di destinasi yang menunjukkan rata-rata sekitar kurang dari 3 malam. Di samping itu, dari data statistik (KemenParEKraf dan BPS) menunjukkan bahwa rata-rata masa tinggal wisman di Indonesia selama ini (2001 -2011) adalah sekitar 9 hari. Maka jika kita hubungkan dengan masa tinggal rata-rata di destinasi, diperoleh kombinasi destinasi yang dikunjungi wisman di Indonesia adalah antara 3-4 destinasi.
Pernahkah terfikirkan oleh Anda, berapa kemungkinan kombinasi 3 destinasi, jika kita memilih hanya dari 20 Continue reading